Jumat, 26 November 2010

Lupa Tujuan Awal...

Kadang saat kita bertemu dan ngobrol sama teman baru atau bahkan teman lama tentang suatu hal membuat kita lupa. Lupa waktu, lupa status kita dan ga jarang jadi lupa tujuan hidup kita (nah lho...). Teman memang bisa menjadi penyemangat tersendiri buat hidup kita. Saya punya orang-orang yang berdiri di samping saya yang siap mem-back-up saya saat saya butuh. Saya menamakan mereka dengan label sahabat.
Hari ini, saya bertemu dengan orang baru lagi di sekolah Kk Pasya. Saya bahkan ga tau nama Ibu itu, tapi obrolan singkat kami tadi siang sempat membuat saya terpaku dan lupa akan tujuan awal saya menyekolahkan Pasya di sekolah nya yang sekarang.
Bukan karna sekolah Pasya ga bagus, tapi...
Ibu itu bilang "Kenapa harus sekolah Play Group, kan hanya bermain aja. Kenapa ga masukkan ke TPA (Taman Pendidikan Al'quran) aj. Lebih mantab pendalaman ngajinya".
Lalu, kata-kata itu masuk tepat ke pikiran ku yang terdalam...
Membuat aku berfikir.... ya juga ya kalo aja aku tau info TPA terdekat pasti aku masukkan Pasya ke sana. Bukan semata karna "harga" yang di tawarkan pasti jauh lebih murah tapi karna aku ingin Pasya bisa di andalkan Ilmu Agamanya.
Aku "lupa", dan terdiam dalam penyesalan yang mendalam....
Tapi, saat aku liat Pasya berjalan bersama teman-teman nya di luar menuju ruang komputer (jadwal Pasya hari Jum'at memang bermain komputer..), aku kembali tersadar. Aku ingat kenapa aku dan Ayahnya memasukkan Pasya ke sekolah ini.
Ya, kami ingin memfasilitasi keaktifannya di rumah. Kami ingin dia bisa bersosialisasi dengan baik, bisa punya bekal akhlak yang baik pula.
Lalu apa beda nya sekolah ini dengan TPA yang Ibu tadi katakan??!!
Pasya memang lebih banyak "bermain" di dunia nya sekarang, tapi bukankah usia nya yang sekarang baru 3tahun adalah dunia bermain...
Lalu apa yang aku khawatirkan???
Bermain nya pun bukan sembarangan bermain, dia belajar berempati terhadap orang lain. Belajar mandiri mengurus barang-barang nya sendiri, belajar banyak hal yang mungkin kalo kami masukkan Pasya ke TPA dia tidak akan mendapatkan hal tersebut.
Lagi pula, bukankah kami orang tua lebih tau apa yang dibutuhkan anak kami. Pasti apa yang di butuhkan Ibu tadi jauh beda dengan yang di butuhkan Pasya.
Lalu... Kenapa saya harus "peduli" dengan pilihan orang lain terhadap hidup mereka. Harus nya saya menganggap itu sebagai masukkan, tidak lebih.
Sekarang Pasya juga menunjukkan kemajuan luar biasa di sekolah nya, dan kami bangga akan hal itu....

Rabu, 24 November 2010

Ajang Curhat...

Ntah berapa banyak manusia di luar sana yang menjadikan FB (Facebook) sebagai ajang curhat. Dari mulai masalahkerjaan sampai masalah rumah tangga. Kadang bosen juga seh baca status yang isi nya gitu-gitu aja, tapi kadang menggelitik juga kalo isi status nya mulai nyeleneh..xixixi. Aku sama sekali ga pernah menjadikan FB sebagai ajang curhat, bukan karna ga pengen menerima coment dari orang lian. Tapi lebih karena aku ga suka orang lain tau apa yang aku rasakan...
Ada seorang teman yang selalu saja menggunakan FB sebagai ajang curhat. Bangun pagi ribet sama anaknya, siang masak buat suami nya, sampai malam "begadangan" sama suami semua di tulis di FB. ehm.....
Lucu seh kadang, tapi lama-lama kok eneg juga ya baca status nya yang tiap hari selalu begitu isi nya. Aku yang awal nya selalu kasih coment, sekarang jadi males banget kasih coment.
Aku juga ga berani protes, sekedar menjaga perasaan nya sebagai teman. Mungkin benar kata Mas, kalo FB jadikan sebagai "hiburan" aj, ga lebih. Karena kalo segala hal kita curhat di FB, bisa-bisa privaci kita sebagai individu dan istri tidak lagi terjaga.
Gimana mau terjaga, kalo masalah masak apa hari ini seluruh dunia tau, masalah kegundahan kita terhadap tingkah laku pasangan seluruh dunia juga tau, dan banyak hal lain nya, yang seluruh dunia juga bakal tau....
Oh FB... riwayat mu kini, seolah tak seorangpun enggan menyimpan privaci nya hanya karna ingin di bilang eksis. Lalu, di mana harga sebuah privaci kalo apapun yang kita lakukan selalu di coment-tari dan di ketahui oleh banyak orang??!!!

Senin, 08 November 2010

Masih tentang Emak-emak...

Beberapa hari yang lalu teman Pasya merayakan ultah nya di sekolah. Seperti sebelumnya, Pasya pulang membawa goody bag sambil bercerita tentang kehebohan perayaan ultah temannya itu.
Kata Pasya "Bunda, tadi Pasya nyanyi lagu ulang tahun, trus salaman sama Arkan (nama temannya yang ultah..) trus di kasih tas Toy story deh banyak permennya". Ceritanya lucu sambil mengangkat goody bag dari Arkan. Aku tersenyum... "Ayo sekarang kita beli kado untuk Arkan ya, besok di sekolah kasih Arkan..." Jawabku sambil mengelus lembut kepalanya.
Besoknya Pasya langsung memberikan kado itu pada temannya, Arkan. Dasar anak-anak langsung rame dan senang saat dapat hadiah, ga peduli apa isi nya. Hari berlalu, dan ternyata ada seorang Emak yang baru hari ini akan memberi kado pada Arkan. Buat aku, hal itu ga masalah... toh yang penting niat baiknya. Tapi ada Emak lain yang ribet banget, mempermasalahkan kado itu..
" Kalo ultah di sekolah mah biasanya ga di kasih kado..., mama Pasya kasih ga???"
" Aku sih kasih....." jawabku enteng.
" Wah, kalo gitu besok saya bawa deh sekalian kasih kado nya, kirain ga usah kasih...."
Halah...
Masalah kado yang simple aja koq sampe segitu ribetnya sih dunia, pake di voting segala lagi sapa aja yang kasih. Kalo mau nyenengin orang mah ga usah ribet bu..... namanya anak-anak, mereka mah belum peduli kita kasih kado apa ga, tapi ngeliat mereka seneng menerima hadiah dari kita apa kita ga ikut seneng, anggap aja beliin anak sendiri...
2009 UniqueBanget. All rights reserved. Modified by Moo