Rabu, 27 November 2013

Masa Kecil

Banyak yang bilang saya terlalu memanjakan anak2. Apa yang mereka minta semampu saya akan saya beri. Mungkin benar, walau hal yang berbau pemberian materi selalu saya sortir tapi saya akui hampir semua permintaan anak2 pasti saya turuti.
Hal itu mungkin karena saya sejak kecil terpisah jauh dari mama. Ya mama harus menitipkan saya dengan eyang karna beberapa sebab. Terpisah jauh dengan mama memang ga membuat saya kekurangan kasih sayang sih, mama tetap menjadi ibu terbaik bagi saya. Kebutuhan saya pun tak pernah terlalaikan. Tapi dengan jarak yang ada, kadang saya rindu sosok mama hadir di samping saya. Terutama saat di skolah sedang ada moment2 yang orang tua harus hadir, sedih rasa nya karna kehadiran mama terwakili oleh orang lain sebagai pendamping saya.
Saya sebisa mungkin tidak melakukan itu. Moment sekolah anak saya sebisa mungkin hadir, membuat anak tenang, nyaman karna anak2 tau ada saya di sisi mereka.
Anak jadi tidak mandiri ....
Begitu pendapat orang2, apa benar???!!!
Buat saya tidak. Saat moment anak harus "sendiri" saya melepas mereka melakukan semua nya sendiri koq. Seperti saat harus les, anak saya ajarkan masuk sendiri ke tempat les karna saya hanya mengantarkan sampai gerbang. Begitupun saat anak harus membeli sesuatu saya mengajarkan nya memilih mana yang dia mau tanpa mendampingi, saya hanya menunggu di meja kasir.
Manja ....
Ya kadang nama nya anak2 manja pasti sesekali muncul. Selalu mau sama Bunda, begitu kalo kata Pasya. Buat saya sesekali boleh, tapi memang ada hal2 yang harus di tegaskan. Toh kita pun tak jauh dengan mereka, kadang ingin bermanja, ingin di sayang....
Tegas ....
Yup, tegas dalam meletakkan garis lurus mana hal yang boleh di lakukan, mana yang tidak. Kapan anak boleh di temani, kapan harus mandiri.
Jadi menurut saya, ga perlu terlalu heboh saat kita melihat anak2 lain di temani orang tua mereka saat ada kegiatan, toh.... kita aj kadang minta pasangan kan menemani saat kita butuh sosok "penenang". Just enjoy!!!

Selasa, 26 November 2013

Berbagi dengan yang kita punya

Terkesima melihat pedagang soto keliling saat bersedekah. Dengan melihat kehidupan si tukang soto yang masih jauh dari berkecukupan, sangat sulit rasa ny percaya kalo dia bisa berbagi. Tapi ternyata, tidak.
Berbagi tidak harus dengan uang, memaksakan hati berbagi dengan apapun yang kita punya jauh lebih mudah.
Saya mengajarkan anak2 berbagi dengan apapun yang kita punya, dengan apapun yang kita bisa. Ga harus selalu uang, bisa dengan tenaga, atau bantuan lain yang memang di butuhkan.
Si tukang soto mampu berbagi dengan semangkuk soto nya pada tukang sapu jalan. Hal yang simple tapi tentu penuh makna. Baik bagi si tukang soto maupun penyapu jalan.
Mari paksa hati untuk selalu berbagi, tak harus dengan uang, tapi dengan apapun yang kita punya.

Sabtu, 23 November 2013

Romantis

Waktu awal nikah pasti nya ya keromantisan yang di harap dari suami adalah yang utama. Pergi bersama bergandengan, makan di suapin ato keromantisan lain yang ga perduli kata orang apa...
Tapi...
Ga begitu dengan saya. Punya suami yang minim sifat romantis nya membuat saya ekstra bekerja keras untuk bisa menyentil dia jika saya butuh gaya "pacaran" nya itu. Apalagi dengan hadir nya anak2 satu persatu, tentu moment kebersamaan yang ada tak lagi bisa sama. Waktu sudah pasti terpancar seluruh nya untuk anak, apalagi energi yang ada, seluruh nya ya cuma buat anak2.
1 hal yang selalu menjadi moment istimewa keromantisan nya adalah, setiap pergi dan pulang dari mana pun suami tak pernah lupa meminta saya mencium tangan nya dan dia mencium kening saya. Sederhana memang, tapi keromantisan itu tak hanya sederhana jika saya dengar cerita beberapa kawan yang bahkan saat pasangan nya pulang pun mereka tak tau, entah sudah terlelap ato bahkan tak perduli.
Keromantisan buat kami tak hanya soal fisik semata. Suami selalu sadar apa yang saya butuhkan, misal gadget, kebutuhan rumah,anak dll. Coba kita tanya berapa banyak suami yang mau pulang kerja capek2 mampir ke indomart untuk membeli susu anak atao pampers anak... hal itu kadang di lakukan suami saat saya lupa membelinya.
Kata2 manis memang perlu dalam rumah tangga, wanita mana sih yang ga takluk dengan pujian kata2 indah walau hal tersebut hanya rangkaian kata belaka. Tapi sikap suami yang mengupload foto roti sarapan nya yang saya bawakan ke FB membuat saya terharu. Rasa roti nya tak begitu istimewa, bentuk nya pun tak indah tapi perhatian dia akan bekal itu yang membuat saya terharu. Belum lagi tanggapan dia terhadap koment2 yang masuk, membuat saya semakin kagum pada keromantisan nya.
Semua serba sederhana...
Bagaimana dulu saya selalu mendapati suami setia menunggu di mobil berjam2 lama nya sampai saya keluar kantor saat lembur. Juga saat saya selalu terkesima di buat nya karna tak sekalipun suami absent membuat kan susu hamil dan menyusui, bahkan setelah anak kami sudah 2.
Sederhana tapi mengena ....
Ribuan kata berserakan di media sosial memuji pasangan masing2, sampai saya bertanya dalam diri "koq pasangan tidak begitu ya...".
Kebaikan seseorang kadang tertutupi dengan kondisi ketidakpuasan kita terhadap nya. Itu lah perjalanan rumah tangga. Saat roda pedati sudah berputar, tak mungkin lagi kita hanya mengharapkan kata2 romantis dari pasangan. Bentuk nyata kesetiaan jauh lebih indah dari sejuta kata apapun.

Kamis, 14 November 2013

Perform

Tiap kali pasya perform di panggung saya selalu berkaca2. Semua perasaan bercampur baur menjadi satu. Apalagi hari ini, dia tampil membawakan hafalan surat Al Fajr, subhanallah bergetar hati saya .....
7tahun sudah nak kamu mengisi hari2 bunda, 9bulan dalam kandungan bunda dan sekarang 6tahun kamu menemani di samping bunda.
Tak terkira bangga nya Bunda nak melihat kamu membaca bait2 surat Al Fajr tadi. Tak terlihat sedikit pun ketakutan di wajah mu, dengan PD kamu maju bersama teman2mu. Kalo Bunda, belum tentu nak Bunda berani. Kamu memang anak Bunda yang membanggakan, semoga kelak kamu bisa membuatkan istana di surga nak untuk Ayah dan Bunda. Aamiin.

Liburan

Batal liburan... hore!!!
Lho koq hore, iya lah mau ngapain lagi... manyun???!! Emang ngaruh sama keputusan yang ada...
Mau marah??!!!?? Apalagi, bisa2 urusan tambah runyam.
Orang bilang semua yang ada sekarang pada diri kita syukuri dan nikmati agar pikiran ga kusut dan jadi semrawut.
Ya sudah sorak sorai saja untuk menghibur hati toh bisa nya ya cuma itu.
Kalo keadaan lagi galau gini, nyesel rasa nya berhenti kerja. Kalo saya kerja paling ga tiap hari bisa liat kota, keliling kemana2 ga cuma nguplek di dapur, kasur, sumur. Heheh..
Bahagia buat orang yang tiap hari bisa refresing otak, keluar dari rumah melepas kejenuhan. Kalo saya... saya memang tiap hari keluar rumah, tujuan nya ya ke sekolah anak, tempat les anak dan tujuan emak2 lain nya. Ketemu dengan orang2 yang stagnan alias itu2 saja. Otak rasa full, penuh ... Belum lagi soal anak2 yang kadang mood nya ga bisa di tebak. Bikin emosi saya juga ikut2an ga bisa di tebak kadang naik kadang mangslep.
Saya cuma pengen punya me time (seperti yang sering saya tulis), buat kesehatan jiwa saya. Saya lelah, ga cuma fisik tapi juga jiwa dan pikiran.
Eits...
Tapi jangan di kira lho saat liburan saya bisa santai2 spa, atau jalan2 belanja sendiri menikmati waktu... uh jauh dari harapan. Liburan pun saya tetap menggendong si kecil, menyiapkan si kakak yang masih butuh bantuan, juga menyiapkan kebutuhan pasangan. Tapi setidak nya dengan liburan otak saya di charge, dengan pemikiran baru, istirahat dari berfikir tentang jemput anak, les anak dll. Dengan liburan juga mata saya di cuci dengan pemandangan indah, ga cuma ngeliat emak2 di parkiran sekolah saja.
Dengan liburan membuat saya tetap waras menghadapi anak2 dan mood mereka.
Tapi kini liburan tinggal seongok keinginan di pojok kalbu yang entah apa bisa saya sentuh akhir tahun ini ....

Masalah

Laki2 dan perempuan memang beda.
Tak terkecuali dalam menghadapi masalah.
Buat saya, masalah yang datang tak ubah nya momok yang perlu di khawatir kan. Selain karna sifat saya yang mudah cemas, saat menghadapi masalah saya selalu tak tenang, seolah ingin segera melewati nya.
Hal tersebut ga berlaku buat pasangan. Sebagai laki2, pasangan lebih banyak diam dalam menghadapi masalah. Entah apa yang di pikirkan dalam diam nya.
Itu yang membuat saya gemas.
Bagaimana tidak, terkadang saat ada masalah genting pasangan malah diam, termangu dalam pikiran nya sendiri.
Saya sudah lelah memberi berbagai solusi, dari hal yang paling masuk akal sampai yang paling mustahil, tetap saja pasangan hanya diam.
Kalo sudah seperti itu saya ikutan termangu diam. Bukan lagi soal solusi yang saya pikirkan, tapi lebih pada rasa kesal yang saya rasakan.
Setelah nya saya tidak membahas dulu masalah yang ada, setidak nya sampai suasana cair dan pasangan "selesai" dalam diam nya.
Dari perbedaan itu membuat harmonisasi tersendiri. Saya yang selalu detail, dan senang dengan hal2 yang "ribet", to the point, juga selalu ingin menuntaskan masalah, berbaur "mesra" dengan sifat pasangan yang sebalik nya.
Allah memang paling tau kebutuhan hamba2Ny.

Rabu, 13 November 2013

Penting

Buat saya dan pasangan, pendidikan anak2 kami di atas segala nya. Itu prioritas utama dalam agenda rumah tangga kami. Sebisa mungkin kami memberikan yang terbaik untuk mereka. Sekolah terbaik, pendidikan di luar sekolah pun berusaha mencarikan yang terbaik.
Bukan soal tempat pendidikan saja, tapi penerapan disiplin juga kami usahakan yang terbaik. Walau anak2 masih TK bukan berarti anak2 bebas tidak masuk sekolah tanpa alasan yang jelas. Bukan karna saya tidak sayang anak, tapi saya berusaha mengajarkan disiplin ke anak2. Bagaimana mereka bisa disiplin soal sekolah kalo sedari dini saya memudahkan mereka bolos seenak nya.
Beberapa teman saya, kadang memberikan kemudahan pada anak2 mereka soal sekolah. Anak2 boleh tidak masuk setelah perjalanan jauh, padahal mereka sehat, dan kembali dari perjalanan pun tidak berdekatan waktu nya dengan waktu sekolah. Tapi dengan alasan capek, takut sakit dll mereka mengistirahatkan anak2 di rumah.
Saya bersyukur sekarang Pasya sudah mulai bertanggung jawab dengan sekolah nya. Dia selalu semangat ke sekolah, mengikuti semua kegiatan dengan baik, begitu juga dengan les2 nya. Harapan saya hal ini bisa saya terapkan pada adik nya nanti.

Rabu, 06 November 2013

Waktu...

Menikmati waktu bersama anak2 sangat menyenangkan. Bayangkan rutinitas saya sehari2 ya.
Bangun tidur, setelah shalat subuh saya sibuk menyiapkan bekal makan pagi sekaligus makan siang untuk si sulung sekolah. Tak lupa saya sisipkan untuk si ayah tersayang :p
Lalu, setelah saya selesai dengan urusan dapur, giliran menyiapkan anak2 untuk sekolah. Ribet... pasti 2 anak balita dengan keinginan nya, belum lagi saya juga harus menyiapkan diri saya. Bagi saya, sebisa mungkin saya ingin rapi saat keluar rumah, bukan hanya karna ingin mendapat pujian positif (pada dasar nya wanita pasti ingin di puji kan...) tapi lebih kepada kebutuhan saya untuk bisa selalu menempatkan diri di mana saya berada. Ga berlebihan, sesuai kebutuhan saja. Tapi sebisa mungkin saya menghindari jilbab langsung pakai karna kecenderungan tidak rapi, soal baju pun simple karna pada dasar nya saya tidak suka ribet, kadang saya fleksibel dengan baju yang memang casual.
Beres dengan tugas antar sekolah saya santai di rumah, meladeni si bungsu sambil bebenah urusan rumah karna sudah 1th ini saya urus semua sendiri tanpa asisten.
Sambil santai, saya nikmati secangkir teh tarik, atau kadang kopi anget. Santai kan... kata siapa punya anak balita tanpa asisten selalu sibuk, ga koq tergantung kita membagi waktu. Sampai datang waktu menjemput si sulung, saya bisa menikmati kegiatan saya memanjakan diri.
Saat menjemput si sulung pun kadang kami habiskan waktu malas2an di resto fast food terdekat.
Buat saya, memang lelah mengerjakan semua sendiri tanpa asisten, dengan 2 balita. Tapi bukan berarti saya harus kehilangan diri saya sebagai wanita. Walau ga terbiasa dandan tapi untuk sekedar bermanja ke salon jangan sampai ngga. Buat diri senyaman mungkin, agar saat kita menghadapi anak2 maupun suami kita berada di titik terbaik.

Senin, 04 November 2013

Berhitung

Yuk kita berhitung berapa lama waktu yang kita habiskan setiap hari bersama anak2. *ambil kalkulator*
Sebagai full mom tentu saya menghabiskan  seluruh waktu saya bersama anak2. Itu sudah seperti komitmen bagi saya. Tapi saya tidak mungkin bisa sendirian. Mengurus rumah serta anak2 sekaligus selama 24 jam tentu saya tidak mampu.
Bukan saya manja, ingin selalu di bantu. Tapi saya butuh bantuan bukan dari seorang asisten rumah tangga, tapi bantuan dari partner saya sebagai bentuk kerja sama mengurus anak2.
Kita sebagai perempuan, tentu sangat bahagia saat pasangan dengan suka rela membantu mengurus anak2. Karna saya selalu ingin anak2 punya kenangan baik dan manis tentang orang tua mereka. Orang tua yang selalu ada untuk mereka, bermain bersama mereka. Tapi... apakah gambaran itu bisa jika waktu yang dihabiskan untuk mereka saja tidak lebih dari 1 jam. Lalu mengapa saat kita bersama dengan teman, klien, boss atau gadget seolah tiada lelah tubuh kita.
Saya selalu bertanya2 kenapa ada beberapa orang tua yang seolah sibuk dengan urusan mereka sendiri. Orang tua yang saat masuk ke rumah seolah tak membawa kerinduan untuk seisi rumah sehingga bisa dengan santai pulang, lalu tidur atau sibuk dengan urusan mereka sendiri.
Saya memang belum menjadi orang tua yang sempurna. Saya masih berusaha untuk itu. Tapi satu hal yang selalu saya jaga, saya selalu menyediakan waktu untuk anak2, walau badan saya lelah bebenah rumah seharian, mengantar jemput anak sekolah atau les, bahkan saat saya sedang tak ada asisten rumah tangga seperti sekarang.
Biarlah anak2 saya mengukir sendiri kenangan tentang orang tua mereka. Karna gambaran yang anak2 dapat hari ini akan lekat sampai mereka dewasa.

2009 UniqueBanget. All rights reserved. Modified by Moo