Minggu, 28 Juni 2009

Cuma 3 Hari kerja...

Ehm..lagi-lagi Big Boss bikin ulah, gimana ga, di kantor Senen lalu baru aja di terima OB (Office Boy) baru, tapi baru kerja 3 hari, eh langsung di pecat tanpa alasan yang jelas. Katanya seh, waktu OB itu pergi sama dia, dia denger OB angkat telp terusjanjian untuk ketemu orang besok, nah pas banget besoknya OB itu ga masuk, hem...kira-kira ada apa ya??!! Aku seh ga peduli sama semua itu, aku cuma bingung aja, kok Big Boss selalu aja bikin ulah...Ampyun deh!!!

Senin, 22 Juni 2009

Malez banget neh..

Malez banget deh rasa nya hari ini. Gimana ga, hari ini hari senin, hari di mulai nya hari. Tapi hari ini Boss ada jadwal keluar kantor, itu arti nya seharian dia bakal stay di kantor.. Uh bener-bener ng-betein banget kan??!! Sabtu kemaren badan Pasya keluar bintik-bintik merah, aku pikir biang keringat biasa, trs aku tanya nyokap deh.. Ternyata itu campak. Em, aku paham deh kenapa beberapa hari lalu dia panas, mungkin karena campak nya mau keluar. Aneh juga seh.. Karena Pasya udah di imunisasi campak. Ya mungkin karena faktor laen, jadi dia kena campak. Tadi pas aku mau berangkat kerja, dia jadi rewel banget, ga mau lepas dari aku... Uh jadi tambah males aja kerja, pengen selalu sama dia, kasian dia, makan nya tambah susah, untung minum susu nya masih stabil. Uh..malez!!

Jumat, 19 Juni 2009

Susahnya Ijin....

Kamis kemaren Pasya panas, badannya memang tidak demam tapi suhu nya tinggi banget, bikin aku dan Ayahnya khawatir. Tentu saja obat penurun panas sudah aku minum kan, tapi panasnya belum turun juga. Jum'at pagi panas Pasya belum berkurang, walaupun ga rewel tetap aja dia jadi aga manja. Kemana-mana minta gendong, mungkin karena badannya ga enak. Dia juga jadi pengen selalu lengket sama aku dan Ayahnya. Karena sudah masuk hari ke-2, maka aku dan Ayahnya memutuskan untuk membawanya ke Dokter Lauretz, langganan Pasya. Hem, mau ga mau harus ijin datang kerja siang neh, karena paginya harus antar Pasya ke RS Mayapada.
Jam dinding udah jam 07.00 pagi, Dr. Laurentz praktek jam 09.00, masih banyak waktu untuk mandi, sarapan dan mempersiapkan semuanya. Tapi aku bukan gelisah memikirkan waktu yang masih lama. Aku sedang "asyik" berkutat dengan lamunanku memikirkan alasan apa yang harus aku pakai untuk ijin ke kantor. Masih teringat dalam pikiranku, beberapa hari lalu OB (office boy) kantor di pecat hanya karena dia ijin tidak masuk kantor, tapi ijinnya dadakan. Sedangkan sebelumnya udah di umumkan ijin harus 1 hari sebelumnya. hem...repot.
Aku ambil HP, lalu tanpa pikir panjang aku ketik SMS ke Boss, ya lagi-lagi ada peraturan aneh, kalo kita ga masuk, ijin HARUS LANGSUNG ke Boss, em...repot banget. Aku minta maaf dulu karena ijinku kali ini dadakan (kan sakit Pasya juga tanpa rencana kan...), aku harus meluangkan waktu untuk mengantar Pasya ke Dokter. Aku kirim pesan itu, dan ga lama aku mendapat balasan sms, jawabannya YA. Ah lega banget, akhirnya aku bisa mengantar Pasya ke Dokter tanpa terbebani keribetan-keribetan ijin kantor lagi.
Sekarang tinggal tunggu panggilan daftar nama Pasya di panggil, sambil siap-siap jawaban lagi, kalo-kalo saat aku ke kantor siang nanti Boss tanya macem-macem. Ah...ribet banget ya hidup!!

Minggu, 07 Juni 2009

Cinta ga' harus memiliki??!!

Lagi-lagi isi blog saya kali ini adalah sebuah curhat dari beberapa teman saya yang sampai saya terbitkan tulisan ini, mereka belum juga menemukan cinta sejatinya.... Saya selalu berusaha memaknai semua curhat mereka sebagai bentuk cerita yang menarik yang bisa saya ambil beberapa hikmahnya terhadap kehidupan saya sekarang. Mereka bercerita tentang kegundahan hati mereka yang sampai sekarang belum juga bisa merasakan seperti apa yang saya rasakan. Ya menikmati indahnya berkeluarga. Mereka juga bercerita tentang hubungan yang sedang mereka bina dengan pasangan tidaklah mengalami banyak kemajuan, bahkan beberapa mengalami jalan di tempat. Hem....
Saya mencoba jujur pada mereka, bahwa apa yang mereka alami bukanlah hal yang aneh, banyak beberapa pasangan yang mengalami hal yang sama. Yang perlu di pahami adalah, Cinta haruslah realistis, dan bisa menerima segala konsekwensi. Bahwa Cinta adalah 1 hal yang tidak mungkin bisa kita paksakan. Bahwa Cinta ga selalu harus saling memiliki.... Nah kalimat terakhir saya ini yang banyak mendapatkan tentangan dari teman-teman saya. Mereka menganggap bahwa semua hal adalah sia-sia saat kita tak bisa saling memiliki. Tapi saya kembali menjelaskan, bahwa karena Cinta itulah kita harus bisa berbesar hati melihat pasangan kita bahagia, toh pasti akan ada pengganti terbaik juga untuk kita, ya kan...
Hem... Semua memang tidak bisa di jelaskan dengan kata-kata, apa yang mereka rasakan sekarang mungkin adalah sebuah bentuk kecemasan sederhana dari "ketidakberdayaan" mereka terhadap hubungan yang sedang mereka bina, ya saya mencoba maklum. Toh curhat mereka tidak perlu di tanggapi dengan nada sinis atau paksaan untuk menerima masukkan dari saya kan...
2009 UniqueBanget. All rights reserved. Modified by Moo