Selasa, 22 Juli 2014

Menjaga Hidayah

Masih teringat jelas saat "rasa" itu datang.

Perasaan membuncah ingin "merubah"  penampilan.

Memang belum serapih sekarang,  belum semantap sekarang, tapi rasa itu begitu kuat.

Bismillah..

Memulai nya di tahun 2012 lalu.

Mantap berhijab.

Hidayah memang datang pada siapapun yang Allah kehendaki,  dengan cara yang Allah pilih untuk masing2 umat Nya.

Setiap dari kita pasti pernah merasakan indah nya hidayah itu.  Perasaan di mana kita ingin belajar menjadi pribadi yang taat.

Belum sempurna memang, banyak kesalahan pasti. Tapi terus belajar dan menjaga hidayah itu.

Allah maha baik...

Saat kita dekat, Allah lebih dekat dengan kita. Allah maha memberi apa yang kita inginkan,  butuhkan bahkan apa yang tidak kita butuhkan.

Menjaga hidayah ini memang tidak mudah, godaan yang hadir bergulir deras dengan rasa yang ingin terus belajar.

Allah..
Jaga hidayah ini, agar selalu di hati tak berpaling walau banyak godaan mendera.  Aamiin

Minggu, 20 Juli 2014

Menjelang Lebaran

Ga terasa udah 22 hari puasa,  tinggal 9 hari lagi in sha allah lebaran menjelang.

Persiapan mudik,  pelan2 udah mulai lengkap,  tinggal beberapa hal pelengkap semoga sebelum hari H bisa segera di penuhi.

Ini mudik ke 8 sejak saya menikah.

Perjalanan dari tahun ke tahun selalu membawa cerita tersendiri.  Tahun ini pun pasti begitu.

Kk Pasya yang sudah semakin besar,  puasa dan shalat nya yang terjaga membuat kebanggaan tersendiri.

Dd El yang sudah mulai sekolah.  Kritis terhadap banyak hal,  membuat kehebohan dan kelucuan tersendiri membuat saya semakin semangat menjelang lebaran tahun ini.

Saya selalu suka perjalanan mudik lebaran.  Selalu suka dengan kehebohan yang menyertai nya.  Suka dengan berhenti2 jajan nya,  suka dengan banyak hal manis yang saya temui di perjalanan. 

Justru kesenangan itu semua pudar, saat perjalanan telah sampai di tujuan.  Semua kesenangan seolah selesai.  Jajan2 juga tak bisa lagi.

Mungkin ini pula mengapa banyak orang menikmati yang nama nya proses, bukan hasil akhir. Karna semua ending tidak seindah proses yang berlangsung sebelum nya.

Semoga perjalanan mudik tahun ini lancar,  Allah mudahkan semua nya. Allah beri kesehatan dan keselamatan,  dalam perjalanan sampai kembali ke rumah. Di perjalanan pun bertemu orang2 baik,  yang bisa membawa kebaikan untuk semua. Aamiin

Selasa, 15 Juli 2014

First Day at Play Grup

2 hari pertama di playgrup,  el nangis uring2an di kelas. 

Kejer,  panggil2 bunda.

Ga kaget sih,  kk pasya juga dulu gitu.  Tapi kasian aja liat dy nangis ga selesai2. Bahkan sebelum saya meninggalkan kelas,  dd el udh pesen duluan "nanti main nya sama bunda ya di skolah.. "

Ini proses yang lagi2 harus saya dan el lewati.

Beranjak besar,  anak2 punya proses dan tahapan yang juga harus di jalani.  Salah satu nya ya sekolah.

Kalo sebelum nya sehari2 hanya main dengan bunda,  sekarang harus membagi waktu bermain di sekolah.

Anak2 cepat sekali besar ya...

El sudah 3 tahun,  pasya sudah mau 7 tahun.

Rasa nya baru kemarin el manja2 di pangkuan saya,  menikmati Asi nya. Kk pasya juga rasa nya baru saja bisa jalan,  sekarang sudah mau belajar pake sepatu roda.

Saya bahagia bisa menemani semua tahapan anak2. Ga perlu sibuk ambil cuti,  ga perlu cari2 alasan saat mereka harus tampil di sekolah. Semua bisa saya jalani dengan penuh rasa syukur dan haru.

Seperti 2 hari ini melihat polah el di playgrup.

Inilah sejati nya berkah menjadi seorang ibu,  yaitu mendampingi saat2 pertama si anak melewati proses dalam hidup mereka.

Ga pernah akan tergantikan keindahan nya. Dan sebentar lagi semua masa ini akan berakhir, dan saya harus siap menikmati nya dengan semua kenangan yang tersisa. 

Anak2 akan dewasa kan...

Kalo hal itu terjadi,  waktu mereka tidak hanya untuk saya dan kegiatan mereka,  tapi juga teman2 dan acara mereka.

Yuks dampingi anak2 melewati semua proses mereka,  agar kelak tidak menyesal saat mereka mulai dewasa.

Minggu, 13 Juli 2014

Menjaga Mood dgn Systema

Kk pasya sabtu kemarin pembagian kelas untuk kelas 2.

Ternyata kk pasya tidak sekelas lagi dengan teman akrab nya di kelas 1, farah.

Sedih pasti nya...

Seharian kk pasya mellow banget.  Mendung menggeliat di wajah cantik nya.  Rasa nya males mau ngapa2in.

Saya berusaha menghibur dengan berbagai cara,  sampai akhir nya saya dan ayah nya berhasil membuat nya sedikit melupakan kesedihan nya. Kami membelikan sepatu roda yang di inginkan kk pasya sebagai hadiah sebagai juara kelas.

Ehm...

Anak saya yang sulung itu memang lembut hati nya.  Sedikit saja rasa tak nyaman akan merubah mood nya seharian.

Ini terjadi juga saat saya memberikan nya pasta gigi dan sikat gigi systema pertama kali.

Awal nya kk pasya ragu mencoba nya.  Kk takut sikat gigi nya berbulu keras dan akan membuat gigi serta gusi nya sakit.

Tapi...
Kekhawatiran nya berubah seketika,  saat mencoba sikat gigi systema.  Karena sikatnya yang berbulu halus dan micro clean, memberi efek pembersihan secara menyeluruh pada gigi dan memiliki daya bersih superior sepanjang garis gusi. Gigi bersih,  dan gusi pun sehat.

Sikat gigi systema membuat mood kk pasya terjaga seharian,  karna mulut nya jadi segar.

Pasta gigi systema juga ga kalah hebat nya. Pasta giginya yang langsung lumer di mulut,  membuat kk pasya ketagihan buat sikat gigi terus.

Menjaga mood kk pasya seharian sangat penting.  Karna senyum cantik nya membuat hari2 saya bersinar. 

Saya senang sekali melihat senyum menghias wajah nya sehabis menyikat gigi dengan systema,  kk pasya juga ga susah lagi untuk di minta sikat gigi.

Pada Ramadhan ini systema sangat membantu.

Gigi perlu perawatan ekstra saat ramadhan, makanan yang manis2 gampang bikin gigi berlubang dan ngilu tapi systema membuat semua nya menjadi mudah. 

Pasta gigi systema menjaga gusi dari mengalami gingivitis atau radang gusi, radang gusi ditandai dengan gusi yang sering bengkak, serta memerah.

Saat ramadhan ini mouthwash systema jadi idola di rumah. Mouthwash systema ini menyegarkan nafas lebih lama karena didukung oleh 3 kandungan aktif flouride, IPMP dan GK2. IPMP fungsi nya membunuh bakteri dengan menembus lapisan biofilm terdalam sehingga melindungi gigi. Lalu mencegah penumpukan plak pada gigi dan melawan serta mencegah bau nafas tak sedap.  Nah GK2 tugas nya melindungi dan gusi dari penyakit periodental serta mencegah radang gusi.

Emang kompleks banget deh kandungan mouthwash systema. Ramadhan makin PD pake mouthwash dari systema.

Dengan systema mood kk pasya selama puasa ramadhan selalu terjaga,  karna mulut selalu segar,  gigi dan gusi juga sehat. Makan manis2 ga jadi halangan.

Ramadhan berkah,  mulut dan gusi sehat.  In sha allah

Lahir untuk menjadi mujahid

Ramadhan ini di pertontonkan dengan banyak adegan memilukan dari gaza.

Miris...
Ngeri...

Banyak korban jatuh dari kalangan anak2 dan wanita.

Ya Allah kapan semua ini berakhir...

Terlihat jelas di beberapa rekaman video dan poto2 anak2 kecil dengan berani melempari tank2 israel dengan batu atau apapun yang mereka temukan. Mereka berani...

Mungkin jika saya yang di hadapkan dengan situasi demikian,  saya akan memeluk anak2 erat dan memberikan tempat yang aman untuk mereka.

Tapi...
Ibu2 di gaza tidak.

Mereka ikhlas keluarga mereka satu persatu menjadi mujahid,  dan akhir nya berakhir dalam mati syahid.

Mereka menanti jamuan Allah.

Walau dengan melewati ny mereka harus berperang.

Syahid perang adalah syahid tertinggi,  tidak perlu di hisab dosa2 masa lalu nya,  langsung di berikan surga terbaik oleh Allah,  subhanallah...

Orang2 di gaza berperang dalam keadaan puasa. 

Sahur dan berbuka dengan makanan seada nya.

Satu yang membuat saya takjub,  anak2 gaza seolah tak berhenti lahir.

Satu persatu mereka syahid.
Tapi lantas terganti dengan lahir nya ribuan anak lain.

Mereka besar sebagai mujahid,  di didik sebagai pejuang,  dan merka hafidz...

Subhanallah...

Merinding membaca berita2 itu.

Bahkan syarat menjadi salah satu mujahid yang tergabung dalam pasukan di gaza harus lah hafidz 30 juz dan tidak pernah meninggalkan shalat shubuh. Subhanallah...

Mendidik generasi yang siap sebagai pejuang tentu tidak mudah.

Menumbuhkan semangat juang dalam diri anak2 tentu harus membuat jiwa orang tua nya sekuat baja.

Lahir untuk jadi mujahid,  lantas mati syahid.

Itu lah anak2 gaza..

Semoga Allah melindungi mereka,  memudahkan mereka menggapai kemerdekaan mereka. 

Semoga Allah senantiasa menyediakan gaza jiwa2 kuat dan pejuang tangguh untuk selalu melindungi masjidil aqsa di sana.

Semoga Allah menjadikan para syahid dan syahidah gaza penjaga surga. Aamiin

Jumat, 11 Juli 2014

Semangat puasa karna systema

Siang ini kk pasya bermain sama dd el sampai kelelahan. 

Padahal masih puasa,  belum juga masuk waktu berbuka tapi mimik wajah nya sudah begitu lelah.

Ehm...
Saya ga kehabisan akal. 

"Kak... " panggil saya.
" Nanti buat buka puasa beli bubur sumsum ya kesukaan kk...  Sekarang istirahat dulu sambil nunggu shalat ashar" hibur saya.
"Siap bunda... " jawab pasya semangat lagi.

Anak2 emang selalu punya ekstra energi buat main.  Rasa nya mereka ga kenal sama yang nama nya capek,  atau lelah.

Walau sedang puasa, nafas kk pasya tetap segar.  Dede el betah lama2 main sama kk Pasya. Kk juga ga ada masalah dengan gusi berdarah,  padahal selama bulan puasa selalu makan yang manis.

Alhamdulillah puasa tetap semangat, mulut pun segar.

Kebiasaan kk Pasya sehabis sahur selalu menyikat gigi dengan sikat gigi dan pasta gigi systema. 

Kk Pasya pernah bilang..
"Bun,  sikat gigi systema enak di mulut,  bulu sikat nya lembut"

Kk Pasya senang berlama2 menyikat gigi,  saya ga khawatir karna saya tau sikat gigi systema aman untuk anak2 karna mampu membersihkan hingga celah periodental yang tidak dapat diraih oleh sikat gigi biasa dan sikatnya yang sangat lembut tidak mudah melukai gusi.

Pasta gigi systema Nano adalah, pasta gigi pertama di Indonesia dengan teknologi Nano Calcium yang mampu menutup lubang nano super kecil pada gigi. 

Bagus buat anak2 yang suka makan manis2, apalagi anak2 suka malas gosok gigi.  Tapi dengan sikat gigi systema yang bulu nya lembut, anak2 betah deh berlama2 sikat gigi.

Ramadhan ga cuma soal memperbanyak ibadah,  tapi juga soal menjaga kesehatan gigi dan mulut.

Ga nyaman kan puasa dan ibadah lain ny jika gigi snut2an atau bau mulut menyertai. 

Alhamdulillah...
Saya percayakan perawatan gigi dan mulut keluarga saya pada produk Systema. 

Ramadhan berkah,  gigi dan mulut bersih...  In sha allah

Nikmat nya Ramadhan

Beberapa hal yang selalu saya tunggu saat ramadhan tiba salah 1 nya adalah kebersamaan berbuka dan sahur.

Bisikan lembut suami saat membangunkan sahur menghapus semua kantuk yang bergelayut.

Suami memang bangun lebih dulu dari pada saya,  setelah selesai dengan ritual shalat malam dan mengaji nya,  suami lantas membangunkan saya dan kk pasya, sulung kami.

Tidak asal membangunkan...

Ada trik khusus yang suami lakukan.

Sebelum nya suami berkumur dengan mouthwash systema. 

Nafas jadi segar, kalo nafas udah begitu,  membangunkan sahur pun jadi menyenangkan...

Kk pasya pun jadi ga males bangun. Tinggal di bisik2 di kuping nya,  cium2 sayang dikening sambil goyang2 badan nya.  Lancar jaya...  Langsung deh bangun :)

Walau masih dengan sedikit kantuk tersisa,  kk pasya memulai sahur.  Ini adalah puasa kedua yang di jalani kk pasya full sampai magrib.

Kk pasya mulai puasa sejak TK A,  tapi belum full sampai magrib.  Jelang kelas 1, perlahan full sampai magrib,  alhamdulillah.  Berlanjut sampai sekarang jelang kelas 2.

Hebat kk pasya,  walau puasa tapi semua kegiatan nya tak pernah absent.  Semua di jalani dengan semangat.  

Saya pun tak mau kalah dengan kk pasya,  selalu siap menemani seabrek kegiatan nya,  saya harus tetap fresh,  terutama soal mulut. Masa bertemu orang banyak punya masalah mulut,  ga banget kan...  :)

Andalan saya mouthwash suami,  mouthwash systema.  Membuat mulut fresh dan menjaga semangat seharian. 

Soal makanan,  kk pasya dan suami juga pilih2 saat ramadhan seperti ini. 

Mau nya yang manis dan segar,  dari mulai es kelapa,  sup buah,  es pisang hijau,  sampai bubur sumsum mereka request.

Saya tentu was2 dengan kesehatan gigi mereka.  Makan manis2 terlalu sering pasti akan berdampak negatif kan...
Gigi bisa berlubang,  gusi pun mudah berdarah. 

Buat saya,  kesehatan keluarga selalu yang utama, termasuk kesehatan mulut. Ga cuma ramadhan saja,  di bulan2 lain pun,  saya selalu aware soal itu. 

Apalagi kk pasya mulai tanggal gigi susu nya,  jadi saya harus semakin hati2 merawat gigi dewasa nya.  Salah 1 nya dengan memberikan sikat gigi serta pasta gigi yang tepat. 

Setiap sehabis sahur dan berbuka,  suami selalu mengingatkan kk pasya untuk menggosok gigi dengan sikat gigi systema.
Sikat gigi systema Power Clean mampu melakukan pembersihan secara menyeluruh karena mampu menjangkau ke sela tersempit gigi,  gigi sehat, kk pun merasa segar.

Kk pasya juga suka dengan bulu sikat nya yang lembut sehingga tidak mudah melukai gusi.

Untuk suami,  ia selalu menambahkan mouthwash systema sehabis menyikat gigi.  Lebih PD kata nya.  Hehehe

Sebelum memakai produk SYSTEMA, saya search di internet apa produk kesehatan mulut dan gigi yang bagus dan tepat untuk keluarga. 

Jatuh cinta pada produk SYSTEMA, pasta gigi nya memiliki kelebihan membasmi masalah pada mulut,  apa saja sih masalah mulut, ini lho...

*Gigi berlubang,  systema Membantu memperbaiki nya dalam 2 minggu
*Gigi rapuh,  systema Membantu memperkuat gigi,
*Mulut berbakteri,  systema Membunuh bakteri, 
* Plak pada gigi,  systema Membantu mengurangi plak, 
* Gusi berdarah,  systema Menjaga gusi tetap sehat, 
* Mulut terasa tidak enak,  terutama saat puasa,  systema Menetralisir asam di mulut,
* Nafas tidak sedap,  (salah 1 kondisi ga menyenangkan saat puasa), tapi systema dapat Mengurangi bau mulut, 

Ehm....
Kompleks kan,  kesehatan dan kesegaran mulut bisa di dapat sekaligus.

Mouthwash Systema juga dapat melindungi kesehatan rongga mulut secara menyeluruh, mampu membunuh bakteri serta melindungi gigi, mencegah penumpukan plak pada gigi yang menyebabkan bau nafas tak sedap.

Systema Mouthwash tidak memberikan efek pedih, tapi tetap memberikan efek yang maksimal bagi perlindungan mulut.

Bukan halangan untuk menyantap makanan manis2 selama perawatan gigi di serahkan pada ahli nya,  systema.

Ramadhan berkah, ibadah khusuk, Mulut dan gigi bersih,  in sha allah...

Jumat, 04 Juli 2014

Beberapa orang tidak berubah

Mendengar curhatan teman soal suami nya membuat saya semakin yakin,  bahwa beberapa orang memang tidak pernah berubah....

Bukan hanya satu kali ini teman saya curhat soal suami nya. 

Dan terkadang curhatan nya berkutat dalam masalah yang sama.

Beberapa orang memang tidak pernah berubah. 

Tetap menggenggam erat kebiasaan2 buruk nya,  bahkan setelah berkali2 di ingatkan untuk di rubah. 

Love is respect...

Cinta adalah penghormatan.

Bukan lah cinta jika kau merasakan pengabaian di dalam nya. 

Bukan lah cinta jika dalam perjalanan nya kau tidak mendapatkan penghormatan atas sikap,  perkataan,  janji, dan  tanggung jawab nya. 

Cinta tidak sekedar janji setia.

Cinta adalah penghormatan tertinggi terhadap pasangan.

Penghormatan terhadap lelah nya pasangan seharian mengurus rumah dan anak2.

Penghormatan terhadap komitmen nya menua bersamamu.

Penghormatan terhadap kerja keras nya membuat rumah dan tempat tidur mu tetap nyaman. 

Penghormatan terhadap cerita2 lucu nya di sela2 hari.

Ya...

Cinta adalah Penghormatan.

Maka berubah lah...

Demi kebaikan cinta...

Kamis, 03 Juli 2014

Curhatan Teman

Sore tadi seorang teman curhat pada saya.

"Sejak Ramadhan suami ku jadi berubah... " di ujung telp teman saya memulai curhatan nya.
" Berubah bagaimana... " saya penasaran.
" Suamiku jadi religius... " jawab nya lesu.
" Lho...  Bagus donk.  Nama nya juga ramadhan pasti semua orang berubah jadi religius" kilah saya.
"Bukan itu....religius sekaligus cuek lebih tepat nya  " suara di ujung telp semakin lemah,  menandakan lemah nya semangat si pemilik suara.
" Suami ku sehari2 hanya berkutat dengan dunia nya. " lanjut teman saya.
"Sejak ramadhan,  suamiku memang religius dek.  Hampir tiap saat selama di rumah dy membaca quran atao pergi ke masjid.  Tapi bukan soal itu dek...  Aq liat makin hari dy makin sibuk dengan dunia nya,  sampai ga perhatian lagi sama sekitar.  Pernah suatu ketika saya telat sahur,  suami dan anak2 makan duluan.  Tau ga dek...  Sampai menjelang imsak,  suami ga menanyakan apa saya sudah sahur ato belum.  Mungkin malah ga ngeh dy,  apa saya sudah makan ato belum.  Oke...  Itu baru cerita pas sahur dek.  Cerita pas buka puasa beda lagi.  " isak tangis mulai terdengar...
" Pulang kerja suamiku langsung buka puasa...  Lalu shalat magrib dan kembali membuka quran, ga ada waktu untuk main dengan anak2 lalu langsung ke masjid tarawih.  Pulang taraweh...  Saat saya sibuk dengan pekerjaan rumah tangga,  dy cuek, dek.  Melihat saya bersusah payah mengangkat cucian,  sibuk menyuapi anak,  suami tetap santai tak bergeming.  Boro2 menawarkan diri membantu. " isak tangis makin terdengar.
" Sedih ya dek...  Berharap bisa menggapai ridho Nya  bersama di ramadhan ini,  tapi yang aq dapati malah seperti ini. " tangis nya meledak.

Saya diam di ujung telpon...  Mencerna bait demi bait cerita yang mengalir dari mulut nya yang bergetar.

" Maaf ya dek...  Ga pantas aq curhat soal ini.  Soal kekesalan ku,  soal tidak perhatian nya suami ku.  Tapi sesak dada ini dek...  " tangis di ujung telpon memecah.

Curhatan lebih panjang mengalir di telpon sore tadi...

Saya terdiam...

Dalam batin menyelusuri setiap cerita dari sahabat saya itu. 

" Ga seharus nya orang yang mengklaim diri nya beriman,  menjadi penyebab tangis orang lain,  terutama istri nya."

Tersinggung

Baru tau kalo ada beberapa orang yang merasa tersinggung dengan pemberian orang lain. 

Aneh memang...

Saat kita menerima pemberian orang lain harus nya mengalir rasa syukur,  dan doa untuk si pemberi bukan malah tersinggung..

Pemberian adalah sebuah bentuk perhatian.  Seperti apapun itu,  terima dengan lapang dada dan bersyukur.  Allah masih mengirimkan kebaikan melalui orang lain. 

Sombong...

Mungkin karna terselip sifat itu maka pemberian orang lain di maknai berbeda.
Tapi buat saya...
Ladang amal ada di mana saja.  Berbuat baik bisa pada siapa saja,  ga usah pusing dengan pendapat orang lain akan kita. 

Allah tidak tidur kan...

Allah maha mengganti dengan pemberian yang jauh lebih baik.  In sha allah

Selasa, 01 Juli 2014

Jodoh untuk anak2

Mendengarkan bpk.  Mario teguh dalam acara golden ways episode "Wanitaku Penghebatku" membuat saya menilik kembali bagaimana interaksi saya dan suami di depan anak2.

Di episode tersebut,  bpk. Mario menegaskan bahwa mencarikan jodoh untuk anak2 kita bukan di mulai saat mereka memasuki masa siap menikah. Tp lebih dini lagi,  yaitu saat anak2 masih dalam asuhan kita. 

Anak2 melihat keseharian kita dengan pasangan.  Itulah yang nanti nya akan menjadi parameter anak mencari jodoh. 

Anak perempuan dengan ayah yang super tentu akan membuat parameter jodoh yang persis seperti ayahanda.  Begitupun anak laki2, tentu akan mencari istri yang super seperti ibunda.

Keseharian kita dengan pasangan pun akan memberikan anak gambaran harus seperti apa keseharian rumah tangga mereka.

Anak2 yang selalu di ajak komunikasi akan melibatkan anak2 mereka nanti dalam setiap keputusan.  Begitupun sebalik nya,  anak yang di didik diktator akan mendidik anak mereka dengan keras. 

Jadi...
Jodoh anak2 kita nanti sudah bisa di lihat dari keseharian kita dengan pasangan di hadapan anak2.

2009 UniqueBanget. All rights reserved. Modified by Moo